HEADLINE NEWS

Pansus I DPRD Kunjungi, Kantor Lingkungan Hidup dan Kehutanan Balikpapan


Usai melakukan pertemua Pansus I DPRD Kukar, foto bersama di depan kantor Lingkungan Hidup dan Kehutanan Republik Indonesia (Foto: murdian )


Abdul Rasid,SE,MM selaku ketua pansus I DPRD Kukar (Foto: murdian )

Studi Kompratif Pansus I DPRD Kutai Kartanegara ke kantor Lingkungan Hidup dan Kehutanan Republik Indonesia, Pusat pengendalian pembangunan Ekoregion Kalimantan di Jalan Jendral Sudirman Balikpapan Kalimantan. Kamis, 4/2/2016.

Pansus I dipimpin langsung Abdul Rasid,SE selaku ketua pansus, didamping Jumarin Thripada, M. Andi Faisal, H.Ahmad Zulfiansyah, Ahmad Jais, Dayang Marisa, Siswo Cahyono,Hamdan, Burhanuddin, Suyono, Buherah, SKPD terkait, Tenaga Ahli dan Staf Sekretariat Dewan.

Rombongan diterima Sasmita Nugroho,SE selaku Kepala Bidang Evaluasi dan Tindak Lanjut Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan dan didampingi beberapa Kepala Sub Bagian lainnya diruang rapat kantor Lingkungan Hidup dan Kehutanan di Balikpapan.


Rombongan diterima Sasmita Nugroho,SE selaku Kepala Bidang Evaluasi dan Tindak Lanjut Pengelolaan Su (Foto: murdian )

Disela pertemuan Abdul Rasid selaku ketua pansus I mengatakan, Beberapa informasi yang ingin di gali dalam kegiatan studi komparatif pansus I ini, salah satunya terkait rencana kita membuat raperda terkait limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (B3),sesuai dengan amanat UU 23 bahwa kabupaten diberikan wewenang untuk menangani TPS dan pengumpulan limbah B3.

Hal tersebut kami lakukan karena limbah B3 banyak terjadi di Kukar terutama dari sector pertambangan. Kita tidak mau berkaitan dengan limbah ini timbul masalah baru untuk diurus, dan semoga perda ini dapat memberikan solusi sekaligus antisipasi dari permasalahan limbah B3.

Hal yang sangat penting, dan tim pansus akan lebih banyak melakukan shering dan dengar pendapat sebagai bahan pengayaan materi perda, mengingat ini adalah persoalan yang sangat penting.

Di wilayah Kukar hampir semua di wilayah banyak menghasilkan bahan-bahan berbahya, dan hal tersebiut harus diterbitkan, terutama diwilayah pantai yang banyak dihuni perusahaan migas dan banyak menghasilkan limbah berbahaya.”Kami ingin di perda nantinya ada klausul punishment, sehingga diharapkan perda yang kami miliki dapat lebih efektif”. Ucapnya


tim pansus akan lebih banyak melakukan shering dan dengar pendapat sebagai bahan pengayaan materi p (Foto: murdian)

Perda B3 ini juga ada menyangkut kegiatan usaha perbengkelan yang salah satunya menghasilkan limbah oli, Limbah Rumah Sakit merupakan salah satu limbah yang cukup berbahaya dan berdasarkan PP 101/2014, pengelolaan limbah oli merupakan bagian dari kewenangan Kabupaten/Kota.

Kalau sudah lengkap perda B3 ini akan segera kita rampungkan, karena perda pengelolaan limbah B3 ini akan menjadi acuan dan akan dilakukan kajian-kajian terkait dengan permasalahan-permasalahan lain terkait dengan kerusakaan lingkungan yang berdampak dan adanya potensi limbah B3.”Mudahan dengan ada rambu-rambu ini, perusahaan dan Usaha Perbekelan dapat lebih berhati-hati dalam pengelolaan limbah B3″.Pinta Abdul Rasid (mur)

 

Biro Kaltim

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: